44.609 SD & 36.434 SMP Berlakukan Kurikulum Pendidikan 2013

Nadhiroh/JIBI/SOLOPOS 0

Ilustrasi (Dok/JIBI)

DEPOK—Sekolah-sekolah pelaksana kurikulum 2013 telah ditetapkan.  Pada jenjang sekolah dasar (SD) sebanyak 44.609 sekolah dan pada jenjang  sekolah menengah pertama (SMP) sebanyak 36.434 sekolah dengan jumlah siswa kelas VII sebanyak 3.250.717.

Adapun pada jenjang sekolah menengah atas (SMA) sebanyak  11.535 sekolah dengan jumlah siswa kelas X sebanyak 1. 420.933, sedangkan sekolah menengah kejuruan (SMK) sebanyak 9.875 sekolah dengan jumlah siswa kelas X sebanyak 1.131.549.

Hal tersebut disampaikan Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bidang Pendidikan Musliar Kasim saat memberikan pengantar diskusi sidang komisi I yang membahas persiapan implementasi kurikulum 2013 pada Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RNPK) 2013 di Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan (Puspangtendik), Bojongsari, Depok, Jawa Barat, Senin (11/2/2013).

“Sudah tetapkan sekolahnya, tetapi boleh mengganti berdasarkan kesiapan sekolah,” kata Musliar pada rilis yang diterima Solopos.com melalui mediacenterdiknas, Selasa (12/2/2013).

Musliar menyebutkan kriteria penetapan sekolah meliputi mencakup semua wilayah provinsi dan kabupaten/kota, negeri dan swasta, ketersediaan guru dan sarana prasarana serta status akreditasi.

“Jadi tidak ada piloting. Semua kabupaten/kota harus melaksanakan kurikulum 2013,” lanjutnya.

Penetapan sekolah negeri dan swasta dilakukan secara proporsional. Hal ini, imbuh Musliar, dilakukan untuk memberikan kesempatan kepada semua sekolah.

“Boleh diganti, tetapi jangan sampai menimbulkan kecemburuan kepada sekolah swasta andaikata mereka tidak mendapatkan,” jelasnya.

Setelah penetapan sekolah ini, terang Musliar, tim kurikulum 2013 akan menyiapkan buku kelas I SD sebanyak delapan tema dan buku kelas IV SD sebanyak sembilan tema ditambah enam buku agama. Wamen meminta kepada dinas untuk mendata dan memberikan informasi agar pada saat mengirimkan buku agama bisa tepat sasaran dan tepat jumlah.  “Satu tema akan diajarkan selama lebih kurang empat pekan,” tambahnya.

Kemudian, papar Musliar, masuk tema dua selama lebih kurang empat pecan juga, sehingga satu tahun anak kelas satu ini hanya mempelajari delapan tema tersebut. “Diajarkan secara terintegratif semuanya di dalam buku tema tersebut,” ucapnya.

Syarat dan Ketentuan:
  • Tulisan singkat, padat, Sopan
  • Tulisan bukan SARA, bukan fitnah, tidak promosi atau mendiskreditkan pihak maupun produk tertentu.
  • Format HTML tidak dapat ditampilkan, hanya file text yang akan ditampilkan.
  • (required)

    A- A A+