PILKADES SUKOHARJO: Timses Cakades Cemani Ajukan Pengaduan ke Panwas dan Polres

Farid Syafrodhi/JIBI/SOLOPOS 1

SUKOHARJO – Tim sukses dari salah satu calon kepala Desa Cemani, Kecamatan Grogol, Sukoharjo, mengajukan pengaduan ke pengawas pemilihan kepala desa (pilkades) di tingkat desa, kecamatan, kabupaten dan Polsek Grogol, Jumat (14/12/2012). Pengaduan itu terkait dengan tujuh orang joki pilkades Cemani yang ditangkap oleh tim pengawas dan diamankan oleh aparat Polsek Grogol, Rabu (12/12/2012) lalu.

Dalam surat aduan yang dilayangkan oleh tim sukses Eko Budi Utomo, tertuang bahwa kubu Eko dirugikan karena salah satu dari tujuh orang joki tersebut, mengaku disuruh oleh tim sukses Eko untuk ikut pilkades Cemani. Padahal mereka bukanlah penduduk Cemani.

“Ini fitnah. Nama baik Pak Eko Budi Utomo sebagai tokoh masyarakat Desa Cemani tercoreng dengan adanya pernyataan itu. Kami meminta pelanggaran ini ditindaklanjuti,” ujar ketua tim sukses Eko, Sri Sutanto, saat ditemui wartawan di kantor Kecamatan Grogol, Jumat.

Sutanto mengungkapkan, pihaknya tidak akan mengungkit hasil pilkades. Namun ia hanya meminta klarifikasi kepada tujuh orang yang menjadi joki pilkades Cemani Rabu lalu. Pihaknya ingin tahu siapa dalang yang menyuruh para joki itu untuk mencoblos di pilkades Cemani.

“Kami tidak ingin berspekulasi siapa dalang di balik joki itu. Kubu kami sudah difitnah, jadi tidak akan membalas memfitnah orang lagi,” paparnya.

Kendati laporan yang diajukan tidak berpengaruh terhadap hasil pilkades, sambungnya, namun dengan ditindaklanjutinya joki pilkades, hal itu menjadi pembelajaran untuk demokrasi.

“Kami tidak mengingkari kesepakatan untuk siap menang dan siap kalah. Tapi kami juga punya motto menang secara terhormat dan kalah pun juga terhormat. Karena itu, tahapan pilkades silakan dijalankan, tapi kasus pelanggaran juga tetap ditindaklanjuti,” papar Sutanto.

Sementara itu, Camat Grogol, Agustinus Setiyono, mengatakan laporan yang diterimanya itu selanjutnya akan dikaji, apakah masuk dalam ranah pidana atau bukan pidana.

“Laporannya akan diteruskan ke kabupaten dan Polsek Grogol,” katanya.

Terpisah, Kapolsek Grogol, AKP Agus Setyono, mewakili Kapolres Sukoharjo, AKBP Ade Sapari, mengatakan pihaknya tetap menerima laporan tersebut. Namun laporan itu tidak bisa lantas ditindaklanjuti sebelum polisi menerima laporan dari pengawas pilkades.

1 Komentar untuk “PILKADES SUKOHARJO: Timses Cakades Cemani Ajukan Pengaduan ke Panwas dan Polres”

  1. kalau ada masalah kayak gitu berbelit nya mbulet kooyobenang ruwet , kalau memang sudah ada bukti kenapa tdk segera di tindaknlanjuti dan segera dii selesaiakan , dasar semmuanya senang yg mbullet2, , segerallah kasi pemerintahan bergera, pengawas di minta i keterangan , dengan saksi, panitiia di tanyain bagao mana mmenjallankatugas nya, .oooooooooooooo alah cah2 , mung kooyongono kok yoo dadi mbulet , semua nya tdk ada yg jelas, banyak allasan ini itu.

Syarat dan Ketentuan:
  • Tulisan singkat, padat, Sopan
  • Tulisan bukan SARA, bukan fitnah, tidak promosi atau mendiskreditkan pihak maupun produk tertentu.
  • Format HTML tidak dapat ditampilkan, hanya file text yang akan ditampilkan.
  • (required)

    A- A A+